Fungsi Rumah dalam Status Sosial Masyarakat Sekitar

Rumah dalam arti umum merupakan suatu bangunan yang dijadikan tempat tinggal manusia selama jangka waktu tertentu, yang berfungsi untuk melindungi kita dari panasnya matahari, hujan dan angin. Rumah juga salah satu tempat di mana kita menjalankan segala aktivitas seperti makan, tidur, belajar, berkumpul dengan keluarga dan lain-lain. Sebagus atau seburuk apapun rumah kita, kita akan merasa nyaman apabila berada di rumah kita sendiri bukan? Rumah sudah seperti istana kita sendiri dimana kita bisa melakukan hal-hal yang belum tentu bisa kita lakukan di tempat lain. Sebagian besar manusia juga memandang rumah dalam fungsinya sebagai pemenuhan kebutuhan sosial budayanya dalam masyarakat.

Pengertian status sosial sendiri adalah sekumpulan hak dan kewajiban yang dimiliki seseorang dalam masyarakatnya. Dalam struktur masyarakat, orang yang memiliki status sosial yang tinggi akan di tempatkan lebih tinggi di bandingkan dengan orang yang status sosialnya rendah. Bangunan rumah orang-orang yang tergolong dalam kelas menengah keatas dan menengah kebawah pasti mempunyai perbedaan. Contohnya rumah para pejabat tinggi dengan rumah karyawan biasa. Dari contoh tersebut bisa kita simpulkan bahwa keadaan ekonomi dapat mempengaruhi status sosial seseorang dalam masyarakat sekitar.

 

(rumah kelas menengah ke atas)                    (rumah kelas menengah ke bawah)

Perbedaan adat istiadat, suku dan agama juga dapat berpengaruh pada tipe bangunan rumah yang mereka tinggali. Contohnya rumah suku sasak di Nusa Tenggara Barat dan rumah adat Bali. Rumah adat Sasak pada bagian atapnya berbentuk seperti gunungan, menukik ke bawah dengan jarak sekitar 1,5 sampai 2 meter dari permukaan tanah. Atap dan bubungannya terbuat dari alang-alang, dindingnya dari anyaman bambu, hanya mempunyai satu berukuran kecil dan tidak ada jendelanya. Sedangkan Pada bangunan atau arsitektur tradisional rumah adat Bali selalu dipenuhi hiasan, berupa ukiran, peralatan serta pemberian warna. Ragam hias tersebut mengandung arti tertentu sebagai ungkapan keindahan simbol-simbol dan penyampaian komunikasi. Bentuk-bentuk ragam hias dari jenis fauna juga berfungsi sebagai simbol-simbol ritual yang ditampilkan dalam patung.

 

 

 

 

 

Perubahan Paradigma Masyarakat Dalam Memandang Fungsi Rumah

Rumah pada hakekatnya merupakan kebutuhan dasar (basic needs) manusia selain sandang dan pangan, juga pendidikan dan kesehatan. Oleh karena itu maka dalam upaya penyediaan perumahan lengkap dengan sarana dan prasarana permukimannya, semestinya tidak sekedar untuk mencapai target secara kuantitatif (baca: banyaknya rumah yang tersedia), semata-mata, melainkan harus dibarengi pula dengan pencapaian sasaran secara kualitatif (baca: mutu dan kualitas rumah sebagai hunian), karena berkaitan langsung dengan harkat dan martabat manusia selaku pemakai. Artinya bahwa pemenuhan kebutuhan akan perumahan dan permukiman yang layak, akan dapat meningkatkan kualitas kehidupan dan kesejahteraan masyarakat. Bahkan di dalam masyarakat Indonesia perumahan merupakan pencerminan dan pengejawatahan dari diri pribadi manusia, baik secara perorangan maupun dalam satu kesatuan dan kebersamaan dalam lingkungan alamnya.

Dalam kehidupan bermasyarakat, manusia merupakan insan sosial sekaligus sebagai insan ekonomi. Sebagai ‘insan sosial’, manusia memandang rumah dalam fungsinya sebagai pemenuhan kebutuhan sosial budayanya dalam masyarakat. Sedangkan sebagai ‘insan ekonomi’ fungsi rumah dipandang sebagai investasi jangka panjang yang akan meperkokoh jaminan kehidupan dan penghidupannya dimasa mendatang.

Terdapatnya berbagai permasalahan dibidang perumahan dan pemukiman di Indonesia antara lain disebabkan oleh pengaruh pertumbuhan penduduk dan urbanisasi yang cukup pesat, dimana perkembangannya cenderung lebih cepat dari pada kemampuan penyediaan kebutuhan perumahan beserta sarana dan prasarananya yang cukup memadai. Belum lagi termasuk perbaikan perumahan dan lingkungan kumuh yang banyak tersebar diwilayah perkotaan, terutama di kota-kota besar. Apabila tidak segera ditangani secara terencana dan terpadu, maka masalah tersebut akan terus berlanjut dan meningkat seirama dengan pertumbuhan penduduk, dinamika kependudukan, serta oleh berbagai tuntutan ekonomi, sosial budaya, yang senantiasa berkembang.

Mengingat arti pentingnya penyediaan perumahan dan permukiman yang layak bagi masyarakat, maka masalah tersebut perlu ditangani secara mendasar dan seksama. Hal tersebut menyangkut berbagai aspek kehidupan dan harkat hidup manusia yang secara langsung turut mempengaruhinya.

Salah satu aspek yang cukup berpengaruh pada penyediaan perumahan dan permukiman yang lebih bersifat internal adalah aspek sosial – budaya masyarakat. Dengan adanya kemajuan teknologi dan proses modernisasi, serta peningkatan kesejahteraan, maka sikap dan pandangan seseorang terhadap rumahnya akan berubah pula. Rumah memang tidak sekedar sebagai tempat berteduh dan melindungi diri penghuninya dari kondisi alam dan bahaya dari luar, namun sudah berkembang sebagai sarana yang dapat menunjukan jati diri dan pribadi penghuninya.

Di dalam masyarakat Indonesia, ada ungkapan bahwa ‘rumah’ merupakan kulit ketiga dari manusia, dimana yang menjadi kulit kedua adalah pakaian/busana, sedangkan kulit pertama adalah kulit tubuh manusia itu sendiri. Ungkapan lain menyebutkan bahwa ‘rumahmu adalah wajahmu dan jiwamu’. Bahkan Y.B. Mangunwijaya, yakni salah seorang arsitek, budayawan sekaligus Romo melalui bukunya yang berjudul: ‘Vastu Citra’, menulis bahwa ternyata bangunan punya citra sendiri-sendiri dalam perwatakan mental dan jiwa seperti apa yang dimiliki oleh pembuatnya. Semakin kita berkembang dalam pembangunan, maka semakin mendesak pula kita harus memperhatikan segi citra itu. Demikian juga halnya dalam dunia seni pembangunan rumah, jangan sampai bangsa kita dicap punya keaslian dan keterampilan juga punya duit dan sarana, tetapi jiwanya ‘kosong dan ngawur’. Itu tampak dari penampilannya, dari citranya. Sebab ‘citra’ penting dalam tata pergaulan, baik secara pribadi maupun secara nasional dalam tata pergaulan antar bangsa. Demikian sebagian ungkapan dari Romo Mangunwijaya yang saya kutip.

Dewasa ini motivasi penyediaan rumah oleh sebagian masyarakat ‘papan atas’ (baca: Orang kaya/mampu) dikota-kota besar, seperti Jakarta dan Surabaya serta kota besar lainnya, yang membangun kawasan pemukiman elit dan cenderung mengisolasi diri dari lingkungan permukiman masyarakat umum (baca: Rakyat banyak). Sebagai penyebab munculnya fenomena tersebut, telah disimak oleh Mary Gail Snyder melalui bukunya yang berjudul ‘Fortress America’ terhadap pola permukiman berbenteng menyerupai klan-klan pada abad pertengahan di Amerika.

Adapun motivasinya, adalah antara lain ‘Aspek Prestise’, yang menganggap sebagai media ‘Image’ (baca: Citra) untuk menaikan status sosialnya. Yang kedua adalah menyangkut ‘Aspek Komoditi’ dimana nilai ekonomi menjadi dasar pertimbangan sekaligus menjadikannya sebagai barang investasi. Selanjutnya ada juga yang menganggapnya sebagai ‘Aspek keterpaksaan’, yakni untuk meningkatkan rasa aman terhadap kerawanan kriminalitas yang akhir-akhir ini marak terjadi di kota-kota besar termasuk di Indonesia. Sedangkan dipihak lain dibalik tembok kemegahan permukiman elit tersebut, disana masih bertebaran kantong-kantong permukiman kumuh bagaikan bercak-bercak yang bertebaran tidak teratur dan semrawut, yang pada umumnya merupakan ‘milik tidak sah’ (baca: Permukiman Liar) dari kelompok masyarakat ‘papan bawah’ (baca: kelompok masyarakat miskin di kota) yang cenderung tersingkirkan. Bagi mereka, untuk memiliki rumah yang legal dan layak di kota adalah merupakan suatu perjuangan amat berat atau bahkan mungkin tidak pernah terpikirkan oleh mereka sama sekali.

Untuk menyikapi hal tersebut diatas, maka salah satu cara yang telah dilakukan oleh pemerintah adalah menyediakan perumahan yang layak bagi mereka berdasarkan Inpres No. 5 Tahun 1990 tentang Peremajaan Permukiman Kumuh diatas Tanah Negara serta berbagai peraturan perundang-undangan Ikutan lainnya yang bersifat lebih teknis. Itu semua dilakukan oleh pemerintah dalam kerangka proses pemberdayaan masyarakat miskin (baca: berpenghasilan rendah) di perkotaan. Dan dalam konteks tersebut, jadilah rumah dipandang sebagai alat atau media untuk pemberdayaan masyarakat (Housing as Instrument For Human Development).

Dari fenomena tersebut diatas semakin memperjelas bahwa ‘ Citra rumah’ dapat merefleksikan kepribadian dari penghuninya. Dalam hal ini, tuntutan masyarakat akan terus berkembang sesuai dengan tuntutan pribadi seseorang untuk memasyarakatkan dirinya di dalam lingkungannya. Tentu saja masing-masing dapat menentukan citra dan seleranya sendiri-sendiri dengan tuntutan yang berbeda-beda. Hal tersebut karena dilandasi oleh strata-strata kebudayaan (baca: tingkatan status sosial) yang ada di dalam masyarakat sangat bervariasi dan majemuk. Dengan kata lain bahwa faktor citra dan selera akan selalu berubah dengan kemajuan dan perkembangan jaman (trend), yang ditandai dengan kecenderungan perubahan pola perumahan sesuai dengan selera dan gaya hidup masyarakat pada suatu masa tertentu.

About abaslessy

nandas
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

3 Responses to Fungsi Rumah dalam Status Sosial Masyarakat Sekitar

  1. Ria says:

    menarik,
    thx atas infonya,
    bisa dijadikan “bahan” belajar…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s